25 Mei 2008

Antara Liberalisasi Sektor Migas, Kenaikan BBM Dan Program BLT

Dengan dalih untuk menjaga dan melindungi rakyat miskin, pada hari Sabtu, 24 Mei 2008, Pemerintah kembali menggulirkan dana Bantuan Langsung Tunai (BLT) tahap pertama 2008 bagi sedikitnya 844.30 Rumah Tangga Miskin (RTM) yang berada di 10 Ibukota Propinsi di Indonesia (Medan, Palembang, Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, Yogyakarta, Banjarmasin, Kupang dan Makassar), dari total sekitar 19,1 juta RTM di indonesia dengan total anggaran Rp. 14 trilyun, hal ini dilakukan menyusul kebijakan kenaikan harga BBM yang berlaku sejak tanggal 24 mei 2008.

Kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM)memang merupakan kebijakan ”simalakama”, tidak naik Negara akan mengalami kesulitan dan jikalau naik maka rakyat (khususnya rakyat miskin) akan lebih kesulitan lagi. Sehubungan dengan hal itu Wakil Presiden RI JK menyatakan, apabila Pemerintah tidak menaikkan harga BBM, maka dengan tingginya harga minyak mentah dunia yang mencapai angka $ US 132/Barrel, mengakibatkan beban/defisit bagi APBN 2008, atau dengan kata lain, Pemerintah harus terpaksa mensubsidi harga minyak sebesar 280 trilyun rupiah.

Memang, statemen dari orang nomor 2 di Republik ini ada benarnya, namun jika kita sejenak berfikir mundur kebelakang, justru hal ini sangat menggelikan. Negara Indonesia yang merupakan salah satu Negara produsen minyak, tidak lagi mempunyai kekuatan yang cukup kuat dalam hal penentuan harga minyak dunia. Hal ini bisa terjadi karena keterbatasan kemampuan untuk mengolah minyak mentah hasil produksi sendiri. Yang lebih ironis adalah mengapa kita harus “merelakan” sumber sumber minyak mentah kita dikuasai oleh pihak asing (ingat kasus Blok Cepu dan lain-lain)? Akibatnya kita kehilangan kemampuan untuk menentukan harga jual minyak di Pasar Internasional (walaupun Kontrak Kerja Sama yang dicantumkan dalam UU 22/2001 tentang Minyak dan Gas Bumi adalah Kontrak Bagi Hasil atau bentuk kontrak kerja sama lain dalam kegiatan Eksplorasi dan Eksploitasi yang lebih menguntungkan Negara dan hasilnya dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat, namun kenyataannya, Negara tetap dirugikan…

Wiwik Suhartiningsih, seorang pengamat masalah sosial ekonomi, menyatakan bahwa meneruskan subsidi yang melenceng hanya akan memperlebar disparitas pendapatan. Mencabut subsidi tak kalah peliknya apalagi dengan jumlah penduduk miskin Indonesia yang sangat besar. Apa jadinya jika pencabutan subsidi BBM itu tidak diantisipasi dampaknya pada penduduk miskin? Pemerintah akan dihujat dan demonstrasi meledak di mana-mana. Mempertahankan subsidi tanpa koreksi dan sebaliknya mencabut subsidi tanpa antisipasi, dampaknya adalah sama buruknya. Mengurangi subsidi BBM dengan berbagai koreksi adalah pilihan rasional.

Tetapi sekarang, yang menjadi permasalahan adalah apakah kebijakan menaikkan harga BBM adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan defisit APBN? Apakah dengan digulirkannya BLT yang ”hanya” sebesar Rp. 100 ribu/Bulan/KK sudah merupakan solusi/kebijakan yang terbaik? Apakah Pemerintah tidak memperhitungkan ekses dari kenaikan harga BBM? Ongkos transportasi, ongkos produksi, harga sembilan bahan pokok dan lain-lain pasti akan meningkat? Apakah dengan peningkatan berbagai varian itu dapat di atasi dengan BLT? Apakah dengan perguliran dana BLT itu akan meningkatkan daya beli masyarakat miskin? Kebetulan, penulis pernah ”share” dengan warga masyarakat miskin, yang di inginkan oleh mereka sesungguhnya bukanlah BLT, karena BLT bukan merupakan solusi bagi penanggulangan kemiskinan mereka, permintaan mereka sangat sederhana, cukuplah Pemerintah memikirkan bagaimana cara untuk menekan berbagai kenaikan harga. Jangan-jangan justru kebijakan itu akan membuat warga masyarakat kita ”bangga” menjadi orang miskin?

Meminjam istilah yang pernah dilansir oleh Media Indonesia, kebanggaan menjadi orang miskin itu didorong oleh program Subsidi Langsung Tunai yang diberikan Pemerintah sebagai kompensasi kenaikkan harga bahan bakar minyak. Jutaan masyarakat terdaftar sebagai orang miskin sehingga berhak mendapat subsidi tersebut. Tragisnya, bahkan karena alasan tidak memasukkan daftar nama warga kedalam penerima BLT, ada warga yang membunuh pamong setempat, Kantor-kantor Instansi Pemerintah dibakar, bahkan banyak kasus yang menunjukkan distorsi pada level aparat pelaksana di lapangan, ada yang tidak siap dengan program ini, maupun oknum-oknum aparat yang mengambil kesempatan untuk meminta upeti kepada RTM penerima BLT karena merasa telah ”berjasa” mendaftarkan RTM sebagai calon penerima BLT, dan banyak kasus lainnya.

Tiba-tiba kemiskinan begeser menjadi fakta sosial yang membanggakan. Kebanggaan menjadi orang miskin tersebut kini kian meningkat. Hal itu tampak dari data Badan Pusat Statistik. Jika jumlah masyarakat yang memegang kartu miskin pada tahun 2005 sebanyak 5,5 juta KK, angka tersebut meningkat menjadi delapan juta KK pada tahun 2006, dan semakin meningkat menjadi 19,1 juta KK di tahun 2008. Artinya, sejak tahun 2005 (pengguliran perdana SLT yang kemudian ganti ”kulit” menjadi BLT) hingga tahun 2008 telah terjadi peningkatan yang sangat signifikan, yaitu mencapai 13,6 juta KK !!!

Nampak jelas, Pemerintah terlihat gagap dan kalut, atau bisa jadi kebijakan ini hanya semata-mata pengalihan isu/pembungkam sesaat gejolak masyarakat yang mungkin timbul. Dengan memberikan BLT, Pemerintah telah menciptakan prestasi yang ”luar biasa” dengan mencetak lapangan pekerjaan baru kepada masyarakat yaitu ”Pengemis Musiman”. Di sisi lain juga telah menciptakan ketergantungan masyarakat terhadap Pemerintah. Secara periodik masyarakat menunggu BLT tersebut, karena merasa bagian dari haknya. Malah, ada yang ”menggadaikan” Kartu Miskin demi memperoleh uang dalam waktu dekat. Setelah sekian lama berjalan, Pemerintah mestinya menyadari bahwa cara-cara memberi BLT tersebut benar-benar tidak mendidik. Dana tersebut bukannya digunakan untuk hal-hal yang produktif, tapi untuk hal-hal konsumtif. Malah ada yang menggunakannya untuk kebutuhan-kebutuhan yang ”kurang logis” seperti membeli handphone 2nd, mini compo, vcd/cvd player dll.

Seharusnya pada saat ini Pemerintah dapat berfikir jernih, sebagaimana telah dijelaskan pada bagian awal tulisan, bahwa hanya dalam kurun waktu 4 tahun telah terjadi pembengkakan yang sangat luar biasa pada jumlah KK miskin, berarti hal ini menunjukkan Pemerintah telah gagal menanggulangi kemiskinan masyarakat, apa artinya program-program pengentasan kemiskinan yg selama ini sudah dilakukan kalau toh tetap juga terjadi peningkatan angka kemiskinan, mungkin lebih cocok negara kita disebut dengan Retorika Indonesia, bukan Republik Indonesia.

Kemandirian bangsa Indonesia sebagai bangsa yang merdeka dan berdaulat kembali diuji, mengapa demikian, karena jelas, bahwa sesungguhnya penghapusan subsidi BBM adalah bukanlah murni merupakan ”hasil pemikiran kita”. Pidato Presiden SBY dalam rangka menyambut Kebangkitan 100 tahun Bangsa Indonesia yang memuat 3 hal pokok, yang salah satunya adalah meningkatkan Kemandirian Bangsa adalah hanya lips service belaka, betapa tidak kebijakan penghapusan subsidi BBM ternyata merupakan ”amanat dari liberalisasi sektor migas” sebagaimana yang diamanatkan dalam Undang-Undang (UU) Nomor 22/2001 tentang Minyak dan Gas Bumi, dimana secara implisit terdapat tentang Penghapusan Subsidi BBM dan Pelepasan Harga BBM ke Mekanisme Pasar.

Menurut pengamat ekonomi Revrisond Baswir, Liberalisasi Sektor Migas itu justru berdampak pada semakin beratnya beban hidup rakyat atau bahkan meningkatkan ancaman terhadap Ketahanan Ekonomi Nasional. Secara konstitusional, pelaksanaan beberapa agenda Liberalisasi Sektor Migas itu jelas bertentangan dengan amanat Pasal 33 Ayat (2) dan (3) UUD 1945. Ayat (2) berbunyi, Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara. Sementara ayat (3) berbunyi, Bumi, air, dan segala kekayaan yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat...nah !!!

Untuk mengakhiri polemik ini sebenarnya Pemerintah bisa menggunakan cara-cara lain seperti yang digunakan oleh negara-negara maju, seperti halnya Sistem Jaminan Sosial. Sistem Jaminan Sosial merupakan bagian tak terpisahkan dari pembangunan sosial, juga menjadi komponen penting dalam rangka mengatasi masalah kemiskinan melalui bantuan terhadap kelompok miskin dan kelompok rawan. Jaminan sosial menjadi penting terutama agar kelompok miskin dan rawan mampu mengatasi risiko terhadap berbagai kerawanan sosial dan meningkatkan kualitas sumber daya manusia. Itulah sebabnya, Jaminan Sosial kini telah berkembang dari belas kasihan (charity) menjadi sebagai salah satu hak asasi warga.

Selain itu, pengamat ekonomi ternama, Aviliani berpendapat bahwa untuk mengatasi beban pemerintah terhadap subsidi BBM, Menko Perekonomian dapat melakukan berbagai hal, antara lain dengan peningkatan pajak secara adil, misalnya menaikkan pajak pada kendaraan pribadi, sehingga secara psikologis kenaikan harga dapat dikendalikan dan alangkah baiknya jika pemerintah setiap tahun dapat memberikan kebijakan di bidang ekonomi yang lebih fokus sehingga pencapaian indikator keberhasilan di bidang ekonomi dapat dinilai dan dinikmati rakyat. Dan sejalan dengan pendapat itu, Sosiolog Universitas Indonesia Prof Dr. Paulus Wirutomo berkomentar bahwa, dana kompensasi seperti itu tidak tepat. Bukan hanya karena kriteria yang tidak tepat, tetapi program tersebut juga tidak ampuh meredam gejolak akibat kenaikan harga BBM. Sebab, yang diperlukan dan harus dilakukan pemerintah adalah memberikan jaminan keamanan, ketenteraman, dan kenyamanan berusaha bagi rakyat. Juga penyediaan lapangan kerja bagi mereka. Bukan sekadar dana karitatif yang ia sebut sebagai artifisial.

Untuk itu, kompensasi yang akan diberikan pada masyarakat miskin harus dapat diarahkan pada hal yang penting dan benar benar sampai ke masyarakat miskin tersebut. Menurut Wijaya Adi, seorang peneliti dari LIPI Rasionalitas arah kompensasi tersebut haruslah :

a. Kompensasi diarahkan pada bentuk yang memberikan manfaat ke masa depan dan bersifat produktif, walaupun dalam hal khusus yang bersifat konsumtif masih dapat diterima.

b. Program pembangunan yang mendesak untuk dilaksanakan adalah peningkatan kualitas sumber daya manusia.

Oleh karena itu, maka tidak perlulah Pemerintah menjadi Robinhood dengan BLT, Robinhood yang sejati adalah bagaimana cara merecovery dana BLBI yang telah ”hilang”, menuntaskan kasus illegal fishing, illegal logging dan white collar crime lain, ITU BARU JANTAN !!!...... Nyante aza lae..............

Tiada gading yang tak retak .....

NB : Tulisan ini telah dimuat di Harian Metro Tapanuli, Edisi 27 dan 28 Mei 2008, halaman 4. Mohon maklum.


25 komentar:

  1. wah tulisannya pak kurniawan boleh juga, gak nyangka bisa nulis sedalam itu. salut deh, ternyata masih peduli dengan apa yg dialami bangsa sekarang ini.
    saran saya, pak kurniawan mungkin biasa putar haluan profesi jadi penulis kalo profesi PNS sudah tidak menjanjikan, hehehe
    (btw BBM naik gaji PNS naik gak ya?)

    BalasHapus
  2. seperti tema di blog ini, qta hanya SHARE, tuk mencoba mencari solusi yg terbaik, thd permasalahan2 di skitar qta, tp...br blajar lho...sorry klo g bkenan. Nyante aza ito !!!

    BalasHapus
  3. Jaminan sosial YES....!!!
    Merdeka.......!!!

    BalasHapus
  4. ABBLT, Asal Bukan BLT (Bantuan Langsung Telas (red : Telas = jawa = habis)...he..he

    BalasHapus
  5. Harga BBM dinaikkan, kita setuju. Yg perlu kt ketahui sebenarnya sudah lama kita bukanlah produsen minyak lg, krn kt sdh lama mengimpor minyak. Sebutan kt sbg anggota OPEC hanyalah sebutan saja. Permasalahan kt mengimpor minyak dikarenakan kebijakan per-migas-an kt yg tdk mendukung iklim investasi, sehingga ekloperasi minyak2 baru tdk dapat ditemukan. Investor tdk berani masuk krn kegiatan mrk belum menghasilkan saja, pemerintah sudah mengenakan pajak kepada mrk. Untungnya saat ini pemerintah sdh menghapus kebijakan tsb. Tetapi untuk meningkatkan produksi minyak dgn ditemukannya ladang-ladang minyak baru membutuhkan waktu yg cukup lama, sehingga kt tdk dpt memanfaatkan kenaikan harga minyak dunia.
    Program BLT hanyalah sementara sifatnya, yg tentunya jk program ini berkelanjutan tentunya tdk mendidik masyarakat Indonesia untuk menjadi mandiri.
    Kebijakan menghapus subsidi secara bertahap sebenarnya sudah tepat, krn subsidi cenderung membuat masyarakat menjadi boros dan malas. Bl subsidi dihapuskan, masy tentunya akan berhemat dlm menggunakan energi karena produk yg mereka gunakan tsb itu mahal. Cb kt perhatikan, listik disubsidi, brp byk instansi pemerintahan maupun masy menggunakan listrik secara boros, bbm murah-jumlah kendaraan semakin meningkat(dr kejadian thn 2005 saat bbm naik, naiknya harga BBM berbanding lurus dgn naiknya jlh kepemilikan kendaraan bermotor), ini menunjukkan kenaikan BBM sebenarnya tdk berdampak kpd masy. secara keseluruhan. Yg menerima dampaknya hanyalah masy. golongan ekonomi lemah.
    Untuk itu kebijakan pemerintah mengkonversi penghapusan subsidi dgn pemberian BLT, program pendidikan dan kesehatan untuk masy. miskin sangatlah tepat. Yg menjadi permasalahan adl penyaluran di lapangan, byknya masy. yg seharusnya mendapatkan dana/program bantuan u masy. miskin mlh tdk mendapatkannya. Untuk itulah marilah kt sebagai masy. sama-sama mengawasi proses penyaluran bantuan tsb sehingga tepat sasaran. Piss

    BalasHapus
  6. Buat bung Ricky, trims atas komen-nya...
    Dq cm mo komen atas bbrp hal :
    pertama, dq g pernah nyebutin bhw negara qta adalah anggota OPEC, krn mmg qta sdh lama g bperan lg sbg anggota OPEC, namun klo negara qta disebut sbg bukan negara produsen minyak, dq tdk spendapat..mengapa? Produsen adalah Pihak yg memproduksi, harus diakui, qta memang masih sbg negara produsen minyak mentah, tetapi qta jg memang mengimpor minyak jadi dlm jumlah besar...Potensi dan cadangan Migas qta apabila dimanfaatkan secara tepat, sesungguhnya akan menghasilkan kemaslahatan kepada masyarakat qta! Tp secara realita?, Qta g punya posisi tawar, qta terlalu lemah menghadapi kekuatan asing, qta kebanyakan menyilangkan kedua tangan qta didepan kemaluan, hanya gara kedatangan Menlu AS MEDLLINE ALBRIGHT, lepaslah blok CEPU!!! Slain itu apakah lantaran qta bukan lg sebagai anggota OPEC g mampu lagi turut mempengaruhi harga minyak dunia??? Itu smua kembali pada qta, Mengapa "Sang Yahudi" George Soros, mampu mengobok2 struktur eknomi negara ketiga? Mengapa seorang spekulan minyak T. BOONE PICKENS mampu mengobok2 harga minyak dunia?? Bahkan dia mensinyalir pada akhir 2008, harga minyak dunia akan mencapai $ US 150 ??? Bagaimana qta hrs menyikapi sinyalemen ini??

    Kedua, Kebijakan penghapusan Subsidi BBM memang adalah hal yg tepat, g usah jauh qta crita minyak, contoh kecil dalam kluarga, yg memiliki 2 orang anak, Keduanya sdh menikah, yg satu "bruntung", smentara anak yg lain "kurang beruntung". Sangatlah ironis, klo lantas sang ortu terus memberikan subsidi kepada kedua anak itu trs tanpa mempertimbangkan kondisi riil ekonomi sang anak. Adil adalah Relatif!!! Ironisnya, data yg pernah dq baca kl 1 th yl, menunjukkan bahwa, pengguna BBM bersubsidi, justru banyak dinikmati oleh kalangan "the have"..Nahh..

    Ketiga, kebijakan BLT adalah kebijakan sementara/sesat.....eh maaf mgkn dq salah ketik, sesaat maksudnya...sampe kapan lae??? Apa qta harus Nyante Aza??? Lihat Data, RTM th 2005 5,5 juta jiwa, RTM 2008 19,1 juta jiwa? Itu naik apa turun? Apa artinya kebijakan penanggulangan kemiskinan yang tersentralistis selama ini? Ada IDT (dulu), P2KP, PKPS BBM IP, BLT dll, apa hasilnya? Eh malah dalam kurun waktu hanya 4 thn sdh terjadi knaikan 13,6 juta RTM!!! Secara logika yg namanya upaya yg baik adalah apabila hal2 negatif akan terus berkurang dan peningkatan hal-hal positif setiap tahunnya!!

    Keempat, Pemerintah harus menyikapi kenaikan harga BBM dunia dengan sikap yg arif dan tidak gegabah, BLT bukanlah langkah yang tepat, BLT sangat TIDAK MENDIDIK, justru hal ini yang akan membuat masyarakat menjadi malas, bangga menjadi orang miskin dan selalu tergantung kepada pemerintah. Penanggulangan kemiskinan bukan hal sederhana, tetapi sangat multifaset. Contoh, sekarang qta mengenal istilah Ban angin dan ban tubeless, apabila bocor, memang namanya bocor, tapi klo cara menambalnya salah, ya tetap bocor, ban angi g bs pake tubeless, ban tubeless g bs pake pompa, sampe kembung-pun pipi, leher dan perut qta niup pake angin, kebocoran pd ban tubeless g akan bs terobati. Nah...memang namanya miskin...tp obatnya lum tentu sama...sentralistis. Tuk itu perlu dilakukan kajian, yg disesuaikan dengan sikon yg ada! Masih ada bbrp langkah tuk nyelamatin defisit APBN, mis : balikkan kepeng BLBI gate!

    Kelima, dalam pengambilan keputusan, terdapat banyak hal yg harus diperhatikan, qta g bs hanya memikirkan dr sisi ekonomi belaka, ada hal lain seperti social cost yg juga penting untuk dipertimbangkan..PISS

    BalasHapus
  7. ayo...kasi pendapat lagi,..BLT apa cocok dikatakan pemadam kebakaran...??

    BalasHapus
  8. bung Fahri bs aj...jangan maen2 ma Damkar...ntar bkasus kek Walkot M..

    BalasHapus
  9. hmmm.... pelaksanaan BLT a.k.a. bantuan langsung tersendat, eh... sori, bantuan langsung tunai tidak akan efektif untuk meredam atau mengantisipasi dampak kenaikan harga BBM bagi lapisan masyarakat terbawah.

    halahhhh.... sok baek kali.... pemerintah kita ni...

    program yang dapat dilaksanakan untuk mengantisipasi dampak melonjaknya harga minyak adalah penyediaan lapangan kerja bagi penduduk melalui program nasional pemberdayaan masyarakat.

    jelas penyediaan lapangan kerja merupakan kebutuhan mendesak yang harus dipenuhi pemerintah di tengah perkembangan industri yang saat ini kurang menggembirakan sehingga pekerjaan merupakan hal yang sulit diperoleh masyarakat.

    ya nggak LAE????

    BalasHapus
  10. Serius amat nanggapinnya. Ini hanya sharing pendapat, bukan menyalahkan pendapat seseorang. BLT jelas tdk menurunkan angka kemiskinan, itu tdk perlu diperdebatkan.

    BalasHapus
  11. halo kunia.....tulisannya bagus teruskan mudah2han dari hanya share bisa jadi solusi untuk semua.....

    BalasHapus
  12. is speedily Links london Chainsapproaching and men across the earth will start stress out about it. links of london sweetie bracelet Choosing a Valentine's Gift can be somewhat grueling, friendship bracelets especially if she and you are entirely close and all you want to do is dash her sympathy during this unusual reason. links of london uk All you necessity is some planning, the little thoughts, and a whole lot of honey. links of london silver If you are mystified for an idea for the Valentines Day gift now then why not ponder a discount links of london section of .Links Of London Bracelet is the classic and thoughtful gift to believe, links of london bracelet sale however, this is regularly above people's budgets. When selecting cheap links of london bracelet Bracelet get something that she will like, attire and show off to her links. links of london bracelet uk If she never wears jewels then bountiful her a wristlet is a very discount links of london bracelets risky and inadvisable gift.

    BalasHapus
  13. When UGG Classic Tall moment in Classic Tall Boots time Classic Tall uggs pertains find ugg 5815 expensive jewelry regarding UGG Cardy Mother you'll notice Cardy Boots engagement rings is among the actual
    Classic Tall uggs ideal presents you can actually produce your mother. You Cardy Ugg boots can find explanation Cardy uggs why folks should display his or her's mother's ugg 5819 with gifts. A birthday and mom's birthday are usually a couple of the extremely UGG Classic Short

    BalasHapus
  14. Silver wedding bands pandora sale are an excellent pandora jewellery uk choice if you want pandora shop a ring that is affordable, long-lasting pandora 2010 and available in a number pandora jewelry of styles. If you are looking pandora earrings for a great selection of men's silver wedding discount pandora earrings rings in a variety of designs, then the best buy pandora earrings place to go is online. Most “brick and mortar” jewelers only pandora earrings uk sell wedding bands made from gold and platinum, but online jewelry stores pandora earrings silver recognize that their sales rely on customer demand. To find the perfect band for you, check the selection of silver wedding rings for men and compare prices online.

    BalasHapus
  15. For instance a watering hole, moncler actively playing golf lingerie is definitely an gain within the vital supplies that you can check out before playing. moncler Boutique Moreover, golf apparel is literally more than purely essential because of fixture. moncler pas cher In general, but also the squad banner of his fashion statement. That may use them in and around for professional parties more than a amazing trouser to mean the beautyEven as a result of sport, people can continue to showcase most of the inspiration inside manner. moncler prix It's been for a while personally seen as well as the established about quite a few events along with activities. moncler soldes An ideal back into playing golf, football, cycling, and etc- clothing fashion could be as well as and fit you. moncler paris However golfs creation at present promises confusions and therefore bickering perhaps customers, golf dresses, most certainly was piece of their records. As all other physical activities, moncler polo the entire recognized past with golfs origins shows of which anyone what individual wishes the sport of golf is required to clothing specialised gowns. moncler veste One that can simply effectively reveal to in which -the poker player is without question from the well-to-do group.For sure, moncler doudoune that dress wear with play golf obtain just exactly strengthened the assumption that this sport was probably more particularly came up with towards successful folks. Golfing dresses can be utterly pricy. moncler homme Then again, when using the many models and also makers sprouting wherever, is just the game often as rspectable just as ahead of?Even though broad strategy towards playing may be attached with a great deal in the course of the country's the historical past, it is very rather unjust so that it will assess one thing outside of your dog's gown code.

    BalasHapus
  16. Terima kasih telah berbagi info, informasinya sangat jelas sekali sehingga mudah paham maksud dan tujuannya

    BalasHapus
  17. info yang sangat menarik, kunjungi juga website kami trimakasih.
    MotoGP

    BalasHapus
  18. info yang sangat menarik, kunjungi juga website kami trimakasih
    MotoGP

    BalasHapus

Saya sangat berterima kasih bila teman berkunjung dan meninggalkan komentar. Yakinlah teman, saya "pasti" akan melakukan hal yang sama, karena hidup akan semakin indah, jika kita saling memberi dan menerima.